PELAKSANAAN KEGIATAN PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA PENGABDIAN MASYARAKAT OLEH TIM ECO ENZYME DI RUTAN KELAS IIB BANGKALAN

PKM merupakan salah satu wujud implementasi Tridharma Perguruan Tinggi yang diluncurkan oleh Ditjen Diktiristek pada tahun 2023 di bawah pengelolaan Belmawa. Program kreativitas mahasiswa adalah kegiatan untuk meningkatkan mutu mahasiswa di perguruan tinggi agar kelak dapat menjadi anggota masyarakat yang memiliki kemampuan akademis dan professional yang dapat menerapkan, mengembangkan dan menyebarluaskan ilmu pengetahuan, teknologi, kesenian serta memperkaya budaya nasional. Tim PKM PM ECO ENZYME merupakan salah satu tim yang mendapatkan pendanaan PKM bidang Pengabdian Masyarakat dan mendapat kesempatan menjalankan kegiatan PKM di tahun 2023 ini. Tema yang kita angkat dalam kegiatan PKM PM ini adalah “Konstruksi Integrated Fermentor for Eco Enzyme sebagai Pengolah Limbah Organik serta Aplikasinya bagi Warga Binaan di Rutan Kelas IIB Bangkalan”.

Dokumentasi pembuatan eco enzyme

Kegiatan Pengabdian Masyarakat ini merupakan kolaborasi antara mahasiswa dan pihak Rutan Kelas IIB Bangkalan yang bertujuan untuk mengedukasi warga rutan terkait pemanfaatan sampah organik yang dapat dijadikan sebagai produk serbaguna yakni eco enzyme. Kegiatan ini juga dapat meningkatkan keberlanjutan lingkungan di dalam rutan maupun sekitar rutan.

Dokumentasi pembuatan produk dari eco enzyme

Kegiatan ini mencakup beberapa tahapan yakni pembuatan eco enzyme dimana pada kegiatan ini dilakukan pembukaan kegiatan PKM dan dilanjutkan dengan kegiatan sosialisasi tentang eco enzyme dan kegiatan demo pembuatan eco enzyme kepada warga binaan rutan. Dalam kegiatan ini warga binaan sangat antusias dalam pembuatan eco enzyme. Widiyah wati selaku ketua tim menyampaikan “kegiatan itu dilakukan sebagai respons dari problem sampah khususnya yang berada di Kabupaten Bangkalan, oleh sebab itu diperlukan pengolahan sampah”

Tahap selanjutnya adalah kegiatan pengaplikasian eco enzyme menjadi produk dimana pada kegiatan ini warga binaan diajak untuk membuat beberapa produk dengan menggunakan eco enzyme yakni sabun batang, sabun cair dan detergen cair. “Sabun yang dibuat dengan eco enzyme ini lebih ramah lingkungan karena terbuat dari bahan-bahan alami dan tidak mengandung bahan kimia yang berbahaya. Selain itu sabun eco enzyme ini dapat membantu mengurangi limbah sampah organik, dan dapat dikombinasikan dengan bahan bahan alami lainnya seperti jahe, daun kelor, dan jeruk nipis” tutur Rahmad

Selanjutnya tahap terakhir yakni kegiatan pengenalan alat fermentor yang digunakan dalam pembuatan eco enzyme dan dilanjutkan dengan penyerahan alat fermentor dan buku pedoman mitra kepada Rutan Kelas IIB Bangkalan sebagai bentuk kepeduliaan mahasiswa terhadap permasalahan sampah yang berada di rutan. Kegiatan ini sekaligus menutup kegiatan PKM di Rutan Kelas IIB Bangkalan.

Dokumentasi pengenalan alat fermentor

Tim PKM PM Eco Enzyme berkomitmen untuk memberikan pengabdian kepada masyarakat melalui kegiatan ini dengan harapan bahwa warga binaan di Rumah Tahanan (Rutan) dapat mengembangkan pemahaman tentang permasalahan sampah organik hingga penanganannya. Salah satunya dengan memanfaatkan bahan yang tidak terpakai menjadi eco enzyme. Dengan demikian mereka dapat mengubah limbah organik menjadi produk yang memiliki nilai tambah.

Dokumentasi bersama warga binaan

“Kegiatan yang diusulkan sangat bermanfaat, menambah wawasan, tentang kerja sama dengan warga binaan, dan mereka dapat memahami pemanfaatan limbah organik. Harapan saya akan ada kegiatan lanjutan yang tidak hanya menangani sampah organik melainkan non organik,” ujar bapak nanang, salah satu staff di Rutan Kelas IIB Bangkalan.

Kuliah Tamu ”Biodegradable Packaging” bersama PT Harapan Interaksi Swadaya (Greenhope)

Mahasiswa Mata Kuliah Teknologi Pengemasan, mengikuti acara kuliah tamu yang diselenggarakan secara daring pada tanggal 25 Oktober 2023. Materi kuliah tamu dengan tema ‘’Biodegradable Packaging’’ disampaikan oleh Dr. Isroi, M.Si. dari PT Harapan Interaksi Swadaya (Greenhope).

Pemberian Materi oleh Dr. Isroi, M.Si.

Acara dimulai dengan pembukaan dan perkenalan pemateri, kemudian dilanjutkan dengan materi yang disampaikan oleh Bapak Dr. Isroi, M.Si., selanjutnya dilakukan diskusi dan tanya jawab antara mahasiswa dan Bapak Bapak Dr. Isroi, M.Si, kemudian diakhiri dengan penutup.

Tujuan dari kuliah tamu ini adalah memberikan informasi dari narasumber Praktisi/Perusahaan mengenai potensi, teknologi produksi dan pasar biodegrable packaging. Bapak Dr. Isroi, M.Si. menyampaikan bahwa ’’Manusia tidak dapat hidup tanpa plastik tetapi kita dapat menggantikan plastic konvensional dengan menggunakan plastic biobased atau biodegradable plastik’’. Permasalahan sampah plastic tidak hanya dihadapi oleh Indonesia, namun juga dihadapi oleh dunia. Oleh karena itu sangat penting untuk mengurangi penggunaan plastik dan menggantikan bahan pembuatan plastik dengan bahan yang alami agar lebih ramah lingkungan.

Foto Bersama

Produksi biodegradable packaking telah banyak dilakukan oleh beberapa perusahaan dan sudah mulai merambah pasar internasional. Namun ada beberapa tantangan yang dihadapi oleh perusahaan atau pelaku industri biodegradable packaging yaitu bahan baku dan proses pembuatan biodegradable packaging masih termasuk mahal sehingga harga jualnya juga lebih mahal dari plastik konvensional. Oleh karenanya, penggunaan biodegradable packaging masih sangat terbatas. Dengan adanya kuliah tamu ini diharapkan menjadi sebuah awal yang baik agar lebih banyak sivitas akademika terutama dari program studi teknologi industry pertanian dalam mengembangkan biodegradable packaging.

Supervisi MBKM Magang Industri ke PT Cahaya Pasifik Raya, Tulungagung

Salah satu progam MBKM adalah kegiatan magang industri. PT Cahaya Pasifik Raya merupakan perusahaan yang bergerak di komoditas kopi yang berlokasi di Kabupaten Tulungagung. Perusahaan ini berkegiatan dengan memproduksi kopi dengan berbagai jenis seperti biji kopi disangrai, bubuk kopi, kopi kemasan instan, dll. Perusahaan ini dilengkapi dengan berbagai fasilitas produksi yang memadai sehingga mahasiswa memiliki kesempatan untuk mempelajari topik-topik perkuliahan.

Program studi TIP melakukan kegiatan supervisi MBKM Magang Industri di PT Cahaya Pasifik Raya di Kabupaten Tulungagung. Kegiatan supervisi ini bertujuan untuk melakukan monitoring dan evaluasi terhadap pelaksanaan MBKM Magang Industri di PT Cahaya Pasifik Raya di wilayah Kabupaten Tulungagung, Jawa Timur.

Mahasiswa yang mengkuti kegiatan MBKM di PT Cahaya Pasifik Raya adalah Zahir (190331100094) dan Arifatun Nasikhah (200331100047). Kegiatan ini membawa banyak manfaat bagi mahasiswa diantaranya mahasiswa dapat melakukan pembelajaran berbasis kasus dan proyek, sehingga dapat meningkatkan kompetensi softskill dan hardskill mahasiswa. Pelaksanaan kegiatan ini perlu untuk dipertahankan dan ditingkatkan kualitas pelaksanaanya.

Dari hasil supervisi yang dilakukan pada hari Jumat, 22 September 2023, mahasiswa dapat melaksanakan kegiatan MBKM Magang Industri dengan baik dan sangat diterima oleh perusahaan. Kegiatan ini dilaksanakan mulai dari tanggal 21 Agustus 2023 s/d 31 Desember 2023.

Dokumentasi Kunjungan

TIP KENALKAN JAMU KE MAHASISWA ASING

Mahasiswa Prodi TIP mengenalkan jamu tradisional kepada 10 mahasiswa asal Palakky University Olomouc, Ceko. Kegiatan ini dikemas dalam culture internship yang dilaksanakan oleh Fakultas Pertanian Universitas Trunojoyo Madura (UTM) berkolaborasi dengan International Relation Office – IRO UTM, Selasa 19 September 2023.

Penjelasan tentang bahan jamu Madura

Bertempat di laboratorium lantai 3 Prodi Teknologi Industri Pertanian, kegiatan dimulai dengan penjelasan tanaman obat oleh Dr. Diana (Dosen Program Studi Agroekoteknologi) kepada peserta. Tanaman yang dikenalkan mulai dari kunyit, kunyit putih, kencur, temu kunci, asam jawa, temulawak, jahe emprit, jahe gajah, dan cabe jamu. Sebagian besar tanaman ini menghasilkan rimpang yang banyak dimanfaatkan untuk pengobatan tradisional dan minuman jamu.

Percobaan pembuatan jamu Madura oleh mahasiswa Palakky University Olomouc, Ceko

Setelah itu, peserta mengikuti sesi praktik membuat kunyit asam, salah satu jamu tradisional yang sangat familiar bagi masyarakat Indonesia. Tim mahasiswa yang terdiri dari Rika Handayani, Farikha, Rossa, Dimas, dan Sholehuddin menyiapkan sejumlah bahan baku kunyit asam. Mereka mengajak peserta untuk mengupas dan mengiris bahan, hingga minuman siap dikonsumsi. Selain itu, peserta juga dikenalkan dengan jenis jamu lainnya, yaitu sinom, beras kencur, sirih pinang, dan pokak.

Foto bersama mahasiswa Palakky University Olomouc dengan mahasiswa dan dosen TIP

Secara umum, seluruh peserta mengikuti rangkaian kegiatan dengan antusias. Dari sekian jamu, peserta memilih sinom sebagai minuman favorit, diklaim paling ”drinkable”. Kegiatan ini diharapkan memberikan pengalaman berbeda dan bermanfaat kepada peserta, sekaligus mengenalkan jamu sebagai warisan budaya Indonesia.

Kunjungan Industri ke PT Yakult dan PT AICE

Program Studi Teknologi Industri Pertanian (TIP) Universitas Trunojoyo Madura melakukan kunjungan industri ke PT Yakult dan PT AICE yang berlokasi di Mojokerto Jawa Timur. Kunjungan industri ini dilakukan dalam rangkaian acara PROTEIN (Pengenalan dan Orientasi Mahasiswa Baru Teknologi Industri Pertanian) yang bertepatan pada tanggal 4 September 2023. Kegiatan ini bertujuan untuk memperkenalkan dunia industri secara langsung pada mahasiswa baru TIP angkatan 2023/2024.

Dokumentasi pendampingan kunjungan ke PT. YAKULT
Dokumentasi Kunjungan di Perusahaan PT YAKULT

Melalui kunjungan industry ini diharapkan mahasiswa dapat meningkatkan pengetahuan dan wawasan tentang industry. Kegiatan ini merupakan kegiatan tahunan prodi dan himpunan dalam rangka kegiatan pembelajaran di luar kampus. Selain itu, kegiatan ini diharapkan menghasilkan kerja sama antara Program Studi Teknologi Industri Pertanian bagi dari segi pengajaran, penelitian atau pengabdian kepada masyarakat dengan PT Yakult dan PT AICE.

Dokumentasi di Depan Perusahaan PT AICE

Kunjungan dan inisiasi kerjasama dengan Universitas Slamet Riyadi, Surakarta

Program Studi Teknologi Industri Pertanian melakukan kunjungan di Universitas Slamet Riyadi (UNISRI), Surakarta, tepatnya di Fakultas Teknologi dan Industri Pangan. Kunjungan ini merupakan bentuk inisiasi kerjasama antara program studi Teknologi Industri Pertanian Universitas Trunojoyo Madura dengan Fakultas Teknologi dan Industri Pangan UNISRI. Kunjungan ini disambut baik oleh Dekan Fakultas Teknologi dan Industri Pangan yaitu Dr. Nanik Suhartatik,S.TP.,M.P.

Diskusi inisiasi kerjasama

Bentuk kerjasama yang diharapkan bisa terlaksana, antara lain di bidang pendidikan, penelitian, dan pengabdian kepada masyarakat. Bentuk kerjasama pendidikan dapat dilakukan dengan melakukan kegiatan kuliah tamu dengan mendatangkan dosen dari kedua universitas. Kemudian untuk kerjasama di bidang penelitian dapat dilakukan dengan melibatkan dosen dari kedua universitas untuk penelitian internal kampus maupun eksternal kampus. Bentuk kerjasama pengabdian kepada masyarakat dapat dilakukan dengan mengangkat topik yang sama pada kedua universitas seperti ‘’Pencegahan stunting’’. Inisiasi kerjasama ini diharapkan dapat dilanjutkan dengan perjanjian kedua universitas baik MoU, MoA, dan IA serta dapat memberikan manfaat pada kedua universitas.

Dokumentasi penyerahan cendera mata dari TIP UTM ke Fakultas Teknologi dan Industri Pangan UNISRI

Edukasi Masyarakat Gumulan Tentang Halal dan Pangan Goreng

Prodi Teknologi Industri Pertanian Universitas Trunojoyo Madura (TIP Trunojoyo) menyelenggarakan kegiatan pengabdian kepada masyarakat (ABDIMAS) di Desa Gumulan, Kecamatan Kesamben, Jombang, Rabu, 9 Agustus 2023. Bertempat di balai desa, sekitar 30 warga desa mengikuti acara ABDIMAS dengan tema Pelatihan Teknologi Pangan dan Produk Halal. Mayoritas peserta adalah pemilik usaha yang bergerak di sektor pangan olahan. Busroni, Kades Gumulan, menyambut baik kegiatan ini karena bisa mendorong warga untuk paham tentang kehalalan produk yang warga produksi. Selain itu, penggunaan teknologi dalam produk bisa meningkatkan daya saing usaha warga, ujarnya.

Sambutan oleh Dekan Fakultas Pertanian dan Kepala Desa Gumulan
Penyampaian Materi Konsep Pangan Halal

Acara dilaksanakan  dalam 2 sesi utama. Sesi pertama adalah penyajian materi mengenai produk halal, yang dipresentasikan oleh Enung Siti Nurhidayah, salah satu dosen di TIP Trunojoyo. Peserta diajak untuk belajar mengenai konsep halalan thayyiban. Status halal harus dijamin agar konsumen tidak ragu untuk mengonsumsinya. Saat ini, pemerintah melalui Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal – BPJPH sangat aktif mengampanyekan program sertifikasi halal, termasuk bagi pelaku usaha mikro dan kecil. Dengan sertifikasi halal, produk makanan dan minuman bisa dipastikan status kehalalan sehingga tidak menimbulkan keraguan. Selain itu, jaminan halal tersebut akan memperkuat daya saing produk. Produk bisa bersaing, keuntungan yang diraih pelaku usaha bisa maksimal.

Penyampaian Materi Enzim pada Produk Olahan Goreng
Simulasi Penggunaan Enzim pada Produk Olahan Goreng

Di sesi kedua, Cahyo Indarto – dosen senior di TIP Trunojoyo – berbagi ilmu mengenai penggunaan enzim dalam tepung bumbu, yang kemudian diterapkan pada aneka produk goreng, seperti ayam, udang, dan tahu. “Penggunaan tepung bumbu enzim ini akan mengurangi pemakaian bahan tambahan pangan” paparnya. Enzim yang bekerja di dalam tepung bumbu ini mampu meningkatkan cita rasa. Dosen lulusan program doktor di Taiwan ini juga mendemonstrasikan teknik mencampur bahan dan menggoreng. Beliau memaparkan bahan baku adalah satu prasyarat yang krusial, sangat menentukan karakteristik produk akhir.

Uji Sensoris Produk oleh Kepala Desa Gumulan

Produk gorengan adalah jenis makanan favorit bagi kebanyakan masyarakat Indonesia. Tekstur yang renyah, warna yang menarik, dan rasa gurih dengan isian yang bervariasi menjadi daya tarik tersendiri bagi konsumen. Tak dipungkiri, produk pangan goreng sangat digemari oleh beragam lapisan masyarakat.

Foto Bersama Tim Prodi Teknologi Industri Pertanian dengan Masyarakat Desa Gumulan

“SIDARLING” PPK ORMAWA HIMATIPA 2023

Dokumentasi Peserta Pembukaan PPK Ormawa Sidarling

PPK ORMAWA merupakan suatu program yang dilakukan oleh kemendikbud untuk menguatkan kapasitas sebuah organisasi kemahasiswaan di seluruh universitas di Indonesia. Himpunan Mahasiswa Teknologi Industri Pertanian Universitas Trunojoyo Madura merupakan salah satu ORMAWA yang mendapatkan kesempatan untuk melakukan PPK ORMAWA pada tahun 2023. Tema yang diangkat oleh PPK ORMAWA HIMATIPA yaitu “SIDARLING (Sekolah Ibu Sadar Lingkungan): Edukasi Pengolahan Sampah Organik Menjadi Eco-Enzyme dan Produk Rumah Tangga di Desa Banyuajuh, Bangkalan”. Tema ini sesuai dengan bidang program studi PPK ORMAWA HIMATIPA yaitu Teknologi Industri Pertanian dengan bidang manajemen lingkungan.

Pemotongan Tumpeng oleh Koordinator Prodi TIP

PPK ORMAWA HIMATIPA bekerja sama dengan Dinas Lingkungan Hidup Bangkalan, program studi Teknologi Industri Pertanian, dan juga Fakultas Pertanian dalam pelaksanaan kegiatan. Dinas Lingkungan Hidup berperan dalam memberikan beberapa materi mengenai kesadaran lingkungan pada masyarakat di desa Banyuajuh. Pelaksanaan PPK ORMAWA HIMATIPA ini diawali dengan acara pembukaan yang bertujuan untuk mengenalkan kegiatan dan pihak-pihak yang terlibat dalam PPK ORMAWA HIMATIPA di Desa Banyuajuh. Pembukaan acara PPK ORMAWA HIMATIPA pada hari senin, 24/07/2023.

Foto Bersama Peserta PPK Ormawa

Bapak Tricahya Agustinus sebagai penyuluh lingkungan hidup Bangkalan dan perwalikan Dinas Lingkungan Hidup menyampaikan “isi dari PPK ORMAWA HIMATIPA ini sangat masuk kedalam pengabdian kepada masyarakat, saya mengapresiasi kegiatan ini dikarenakan dari dinas lingkungan hidup sangat butuh kegiatan semacam ini, dinas lingkungan hidup kurang sumber daya manusia”. Tujuan dilakukannya PPK ORMAWA ini yaitu untuk mengurangi sampah organik khusunya pada desa banyuajuh. Hal ini sesuai dengan harapan dari bapak dinas lingkungan hidup “harapan saya semoga kegiatan ini dilakukan secara kontinu sehingga kesadaran masyarakat akan sampah teratasi, jika kegiatan ini vacum maka kesadaran masyarakat akan hilang dan akan mengulang Kembali dan itu membutuhkan waktu yang lama”.

KULIAH PRAKTISI MANAJEMEN PERSEDIAAN

Dalam rangka memberikan wawasan pengetahuan tambahan dalam mendukung proses belajar mengajar di Universitas Trunojoyo terkhusus Fakultas Pertanian, salah satu upaya yang dapat dilakukan yaitu kuliah tamu (guest lecturer) atau kuliah praktisi. Kuliah tamu atau praktisi merupakan kegiatan perkuliahan yang menghadirkan pakar atau  para ahli dari industry maupun instansi untuk memberikan wawasan kepada para mahasiswa dan juga dosen dari berbagai program prodi. Selain itu, kuliah praktisi dipakai untuk mumutakhirkan pengetahuan untuk meningkatkan kemampuan mahasiswa dalam mendalami topik yang berhubungan dengan mata kuliah yang diajarkan sehingga dapat mengembangkan diri dalam menghadapi era globalisasi dan dunia kerja yang semakin kompetetif. Kuliah praktisi juga merupakan salah satu program Kementrian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi.

Antusias mahasiwa dalam mengikuti kuliah tamu yang diselenggarakan pada hari Rabu (10/05/2023) oleh Program Studi Teknologi Industri Pertanian, Fakultas Pertanian Universitas Trunojoyo Madura secara offline bertempat di RKBI 205. Kuliah tamu sering diselenggrakan oleh Program Studi Teknologi Industri Pertanian dengan topik bahasan “Determiinistic Inventory Models” dimana Keynote Speaker Dr. Lala Ayu Kantari dari ISCEA INDONESIA dan sebagai moderator Dr. Burhan,S.TP., M.T. selaku Dosen Program Studi Teknologi Industri Pertanian, Universitas Trunojoyo Madura. Kurang lebih dari 30 peserta dan dosen Program studi teknologi industry pertanian datang ke RKBI pada pada pukul 13.00 WIB dan acara dimulai pada pukul 13.20 WIB.

Materi yang disampaikan oleh narasumber sangat menarik sehingga para mahasiswa dan dosen terfokus dan rasa penasaran akan materi yang diberikan. Pada awal acara, dibuka oleh bapak Burhan, kemudian dilanjutkan dengan pemaparan materi dari Bu Lala selaku narasumber. Pada kesempatan tersebut, Dr. Lala Ayu Kantari menjelaskan tentang pengendalian persediaan barang yang dimiliki setiap perusahaan. Parameter model pada sistem persediaan ada permintaan, biaya dan lead time. Model untuk mempertimbangkan tingkat persediaan dapat menggunakan model deterministik. Model deterministik merupakan metode yang digunakan untuk menentukan persediaan optimal dari suatu barang Ketika permintaan sebagian besar tidak ada ketidakpastian dan penambahan stok inventori. Pada deterministik inventori ada ongkos inventori, EOQ (Eqonomic Order Quantity), total biaya inventori (TC), back ordering, total cost dan lainnya. Disela-sela kuliah praktisi, terdapat latihan soal dan mahasiswa diarahkan untuk mengerjakan soal tersebut. Satu jam lebih materi yang diberikan kemudian dilanjutkan sesi tanya jawab dan tahap terakhir penutup serta dokumentasi. Ilmu yang diharapkan dari kuliah praktisi dapat memberikan gambaran serta informasi mengenai persediaan pada perusahaan.

Dokumentasi Kuliah Tamu
Foto Bersama